Memasak jadi tempat pelampiasan

Memasak bisa dibilang hobi aku, karena keinginan untuk memasak timbul dari hati. Terkadang aku tidak puas kaLau lagi masak ada yang membantu. Ibu tahu kalau aku suka marah kalau disuruh masak berdua sama adik, trus ibu aku ngasih jadwal 2 hari sekali, senin aku yang masak, selasa adik aku, rabu aku lagi, dst. Ketika bulan ramadhan adikku sibuk dengan panitia Ramadhan di masjid, padahal hari itu jadwal masak adik aku. Sejak malam sebelumnya mood ku udah di bawah rata-rata, semalaman hingga siang itu terus meneteskan air mata gak tau kenapa. Mungkin kata zaman sekarang lagi galau.. hehe
Mau tidak mau aku harus masak mengganti jadwal adikku. Tepat pukul 1 siang ibu aku sudah memanggil untuk prepare masak, padahal pas ibu manggil aku lagi nangis tersedu-sedu masih di atas sejadah shalat dhuhur. Aku berusaha untuk menahan air mata pas menghampiri ibu.
Masakan pertama sayur kacang merah (kacang garut), karena mood aku lagi low jadi aku masukin gula merah 1 buah berdiameter 5 cm dengan ketinggian 2,5 cm tanpa dipotong dulu sedikit pun. Ada perasaan takut masakan ku jadi gagal, berkali-kali aku masukkan garam tanpa takaran sedikitpun. “Gimana ya rasanya pas nanti buka puasa??” pikirku.
Masakan kedua semur telor ayam. setelah selesai menggoreng telor, aku menyiapkan bumbu semur yang akan digerus. Ketika aku ngupas dan memotong bawang merah, aku menangis sepuas-puasnya mengeluarkan air mata. Tak ada yang tahu aku menangis karena kepedihan ngupas bawang atau karena pedih hati sedang galau.
Tiba saatnya berbuka puasa, aku males banget untuk makan. Bapak yang pertama makan masakanku itu. Aku tanya gimana rasanya, kata bapakku “masakannya pas”. Aku takut bapak hanya menyenangkanku, tapi pas aku coba makan ternyata lumayan enak.. hehe
Akupun tertawa sendiri sambil berkata jujur pas waktu masak sambil galau.. hehe

10 responses

  1. Wah-wah, ini gara-gara baca tulisan saya apa gimana mba? hehehe

    1. idih,, gk kok..
      ini murni dari hati saya..
      kalo gk percaya ada nih konsepnya di buku tulis, yang aku tulis 2 hari lalu.. :p

      1. Hehehe. .
        Saya kira saya jadi inspirator. Padahal udah melayang-layang ini.πŸ˜€

      2. bukan inspirator, tp pengingat.. hehehe

      3. hampir saja aku mau bilang Alrm..πŸ˜›

  2. Lagi galau saja sudah pas masakannya, apalagi lagi senyum.πŸ™‚

    1. hehehe..
      makasih sudah berkunjung ke blog saya..

  3. Terima kasih juga, mbak berkenan mampir.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: